Review Novel Seventeen Once Again – Handi Namire


Keterangan buku :
Judul : Seventeen Once Again
Penulis : Handi Namire
Penyunting : Tri Saputra Sakti
Ilustrasi kover : Sukutangan
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Tahun terbit : 2017
ISBN : 978-602-03-7819-0
Tebal : 288 hlm.

Ketika para penggila travelling selalu mengatakan sbahwa hidup adalah serangkaian perjalanan, bagiku hidup justru sekelumit pelarian. (Seventeen Once Again : 9)

Setelah melakukan kesalahan fatal nan beruntun, enaknya ngapain? Kabur toh? Daripada harus menghadapi resiko beban mental lahir batin, belum lagi terpaksa harus dengerin judgement dari sekitar, duh.. rasanya lebih baik kabur sejauh-jauhnya. Kalo perlu sekalian aja melarikan diri ke tempat-tempat yang gak bakal ditemuin sama orang-orang dari masa lalu.

Dan itu yang dilakukan Briana. Setelah jatuh cinta pada pacar sahabat sendiri, berusaha nikung pula, merusak persahabatan dan dikucilkan sendirian, serta melakukan kesalahan paling fatal waktu dia …. ngg, gak usah diceritain deh nanti spoiler. Pokoknya fatal. Bikin nyesel berkepanjangan & berefek pada keadaan ‘menyalahkan diri sendiri’ all days long. Bertahun-tahun lamanya. Wajar kalo kemudian ketika lulus SMA, Briana milih universitas di ‘pojokan’, yang gak bakal dimasukin sama temen-temennya pas kuliah. Pas lulus kuliah, pergi lebih jauh lagi, jadi desainer interior di India. Wow. Bukan karena Briana suka India kok, melainkan karena dia yakin, di negera asal kari ini dia, gak akan ketemu siapa pun dari masa lalu.


Puk puk Briana. I can feel you.

Seharusnya semuanya baik-baik aja. Maksudnya, walau pun hidup Briana gak pernah sama lagi sejak kejadian 5 tahun lalu, setidaknya Briana punya tempat persembunyian yang sempurna. Tapi gara-gara klien gila, dia mengalami kecelakaan hebat - terjun bebas dari apartemen 4 lantai, yang berujung pada amnesia parsial. Briana lupa sama semua kejadian hidup yang di alami 5 tahun terakhir. Yang dia inget dia adalah Briana, anak kelas 3 SMA, yang lagi jatuh cinta sama cowok bernama Raka, dan punya temen segenk yaitu Tara, Fanny dan Ririn.

Mbak-mbak usia 22 tahun terjebak dalam ingatan gadis remaja usia 17 tahun? WHATTT?!

Lebih cihui lagi waktu mamanya Briana ngambil keputusan kalo Briana dipulangkan aja ke Indonesia, alih-alih disembuhkan total di India. Dimasukin sekalian deh ke SMA lagi. WHATTT?!

Dan Brianna pun menikmati masa SMA untuk ke-2 kalinya. Ditaksir cowok cakep di sekolah, dibully genk bitchy, mengejar passion di dunia broadcasting, sekaligus juga harus jungkir balik nahan sakit kepala tiap kali puzzle-puzzle ingatan masa lalu pelan-pelan muncul.

Arggh. So many questions, apa sebenarnya yang terjadi sama masa lalu Briana sampai harus kabur ke India sana & hilang ingatan pula?

Siapa sebenarnya Bastian – si guru ganteng bahasa inggris di sekolah yang sering banget ngebelain Briana & anehnya Briana pun ngerasa aman nyaman sama si sesebapak ini. Apakah mereka pernah punya hubungan dekat di masa lalu?

Ada apa sama kakaknya Andra, yang sekarang jadi lebih kalem dan dewasa? Bukannya dulu kakaknya itu orang paling usil sedunia?

Dan well, ada apa sama hatinya? Siapa yang nyakitin hatinya sih? Raka dari kehidupannya yang lalu atau kah Ben si pemilik drone yang udah kayak nyamuk karena ganggu hidupnya nyaris tiap hari?

Wow. Ini pertama kali aku baca tulisannya Handi Namire. Awalnya random aja milih bacaan di Scoop, tertarik sama novel ini karena lihat judul, cover (ada gambar radionya) sama keterangan kalo novel ini adalah juara 2 dari Gramedia Writing Project batch 3. Coba baca selembar, dua lembar …. dan i can’t stop sampai ending & aku sempat nangis pas semua problem terkuak. Aduh Bri. Mumet amat deh jadi kamu. Pasti tertekan. Wajar kalo akhirnya ngungsinya jauh amat sampai ke India.

Alur ceritanya bolak balik antara tahun 2008 dan 2013, tapi tetap enak diikuti dan gak bikin bingung kok. Dan tentu aja endingnya di tahun 2017. You’ll see kalo waktu bakal mengubah banyak hal, termasuk juga penyembuhan hati.. engg termasuk penyembuhan amnesianya Briana. Oh iya, aku pikir kalo cerita pake alasan amnesia gini pasti bakal garing, ternyata nggak woy. Novel ini asik asik banget. Masuk akal aja tuh, gak ada yang bikin kening berkerut karena bingung sama alur ceritanya atau apa.

Tentu aja makin menarik, karena banyak banget ulasan soal dunia broadcasting di novel ini. Hm, meski bukan cuma soal radio aja sih, tapi TV juga. I LOVE IT. Pas Briana siaran, pas Briana begitu excited lihat-lihat studio bareng Ben. Seneng aja gitu lihat orang punya passion yang begitu besar, walo pun ini cuma di novel. Hehe.

Dan pesan moral novel ini tuh KECE.

1. Kayak di awal tadi aku bilang, kalo lagi punya masalah tuh paling mudah ya KABUR, padahal masalah ya bukan untuk ditinggalin, tapi dihadapin. Waktu emang menyembuhkan sih, tapi kalo kitanya sibuk lari-lari dari kenyataan, kan bikin capek doang.

2. Passion itu harus diperjuangkan, karena dia yang bikin hidup kita lebih hidup. Okay baik, emang penghalang selalu ada. Bisa jadi karena faktor keadaan yang seolah gak mendukung, ada orang bitchy yang mengganggu, ada prioritas lain dan bla bla bla, tapi anggap aja semua penghalang itu nggak lebih dari sekedar upil – yang enaknya sih dibuang daripada ganjel. Jangan mau lari-lari dari hal yang kita serius suka, kejar, libas aja mah semua tantangan udah, daripada nyesel? Waktu gak bisa balik lagi, my dear!

3. Waktu berjalan, perasaan berubah. Ketika umur kita 17 tahun, bisa jadi cinta matiiiiiii banget sama si A. Sampai harus sikut kiri kanan. Sampai harus mengorbankan banyak hal atau menyakiti orang lain. Padahal, bisa jadi loh setahun, dua tahun, tiga tahun yang akan datang, kita bakal ketemu orang lain yang lebih cocok sama kita, lebih sayang, lebih bikin dunia kita berwarna warni macam pelangi. Jangan nutup mata sama hati sih sebenernya, dunia ini amat luas, dan ada seribu kemungkinan kalo kita bisa jadi aja jatuh cinta sama orang lain. Jangan stuck sama orang yang gak menginginkan kita, sist. Apalagi kalo ternyata orang itu punya orang lain, baik itu di hidup sama hatinya.

4. Coba untuk lebih percaya sama tindakan, bukan sama kata-kata. Misal nih ada cowok yang bilang mau mutusin pacaranya demi kamu, tapi setelah 2 kali purnama dia nggak putus-putus, terus malah menghindari kamu, apa coba itu namanya? Kamu terjebak sama janji manis yang sayangnya palsu. Lagian please, ngapain nungguin orang lain pisah sama pasangannya, masih banyak cinta yang lain, yang menunggu tuk kau singgahi *oke fix sebagai penutup mari kita nyanyi lagunya Tiffany Kenanga.


Daaaann, buat yang lagi nyari bacaan ringan nan asyik sekaligus bikin baper baperan soal perasaan, aku rekomendasiin novel kece ini buat kalian, gaes! 

Tidak ada komentar