Halo Ketimpukers! Giveaway Free Care Day datang lagi. Setelah haru biru di bulan April dan romantika pernikahan di bulan Mei, kali ini tema giveawaynya adalah ‘horor’. Nah loh. Ada yang suka genre horor kah? Kalo aku sih sebenarnya suka. Tapi efeknya itu loh yang nggak banget. Dicekam ketakutan hingga berhari-hari. Hadeh.



Ikuti juga

Giveaway Free Care Day



Makanya, kalo ‘terpaksa’ harus baca buku bergenre horor ya diakalin. Bacanya pas siang-siang, pas lagi rame orang. Itu aja masih ngeri-ngeri sedap sih. Nggak kebayang kalo harus bacanya malam hari, sendirian pulak. *ngeri
11 Juli 2013, nyaris 3 tahun lalu.


“Mbak, ada paket dari Malang. Maaf ya saya telat, tadi paketnya banyak bener. Mutar-mutar dulu.”

Si bapak kurir dari ekspedisi Waha*a yang basah kuyup, mengangsurkan paket yang bersih dan rapi dari buntelan di motornya. Aku menaksir rasa letih dan kedinginan yang bapak itu rasakan, pasti capek banget, pasti dingin banget. Tapi ya ampun, bapak yang sama sekali udah ga muda itu, masih bisa tersenyum lebar. Senyumnya terlihat tulus.

“Ya ampun pak, sampe bela-belain nganterin hujan-hujanan gini. Besok aja nggak apa-apa, pak. Atau biar saya sendiri yang ambil paketnya di kantor”.

“Nggak apa-apa, bapak nggak mau nunda-nunda pekerjaan. Permisi ya mbak.”

Aku tercenung. Berapa banyak orang yang bekerja tulus kayak gini? Orang yang nggak mau menunda-nunda pekerjaan? Orang yang amanah?


--


Baca juga :



Momen pertama emang istimewa. Kejadian di atas sudah nyaris 3 tahun berlalu, tapi memorinya masih nempel. Paket di hari itu juga adalah paket istimewa, isinya buku, salah satu benda yang bisa narik aku dari waktu kekinian, tenggelam dari cerita yang tengah aku nikmati sendirian. FYI, setelah 6 bulan ngekuis (dari akhir 2012), ini kali pertama aku mendapatkan hadiah buku. Yipi!



Zaman masih unyu-unyu *lol

Yap, buntelan buku pertamaku adalah Book Junkies, Catatan Para Pencandu Buku, terbitan Mozaik Indie Publisher, salah satu penerbit Indie dari Malang. Aku dapetin buku ini karena menang kuis di facebook, kalo ga salah pertanyaannya ‘apa arti buku buatmu?’. Kalo ga salah loh ya. Udah 3 tahun juga. Kalo inget terus detail momen-momen terdahulu, bisa gagal move on selama-lamanya dong eike *anaknya suka gagal fokus :p

Di buku ini, banyak cerita dari para pecandu buku. Ada yang bisa beli buku sesuka hati, namun ada juga yang harus rela berdiri berjam-jam di toko buku agar bisa baca. Bener-bener salut sama kecintaan mereka sama buku. Buat mereka, buku memang bukan hanya sekedar kumpulan lembaran kertas. 

Buku ini berhasil memancing semangatku untuk mengistimewakan buku lagi. Gara-gara buku ini juga, aku membuat gerakan “2 thousands everyday for my books wishlist”. Lumayanlah dapat 60 ribuan/bulan, bisa dapet 1 buku. Bisa nambah-nambah ilmu buat nulis. Ciyan ya? Zaman dulu itu harus nabuuuung lama, buat beli 1 buku *maklum, mahasiswa ngerangkap anak kost haha. Alhamdulillah, nggak lama berselang, aku diterima kerja di radio swasta, ada tambahan buat jajan buku. Yeay!

Dan makin Alhamdulillah lagi, makin ke sini makin mudah dapetin buku. Giveaway dan kuis buku ada di mana-mana. Selain itu karena temenan sama blogger-blogger buku yang baik hati, aku sering diajakin ikutan project promosi buku, entah itu lewat blogtour, baca bareng, atau instagram book tour. Aku ga nyangka sama sekali, kalo di tahun ke-3 berburu buku ini, aku bisa dapetin 6-10an buku / bulan. Jumlah yang ga akan bisa aku dapetin kalo mengandalkan ‘beli di toko buku’.

Maaci ya kakak-kakak penulis, teman-teman book blogger, kakak-kakak kece penyelenggara giveaway dan kuis. Semoga makin banyak orang yang akrab sama buku dan ga lagi menganggap buku sebagai benda mahal.

See ya Ketimpukers! :)



Keterangan buku :

Judul : Nerdy Girl
Penulis : Alnira
Desain sampul : Sya’adah R.
Penerbit : Diandra Kreatif
Tahun terbit : Mei 2016 (cetakan I)
ISBN : 978-602-336-247-9
Tebal : 401 hlm


Blurb :

Dijuluki cupu dan kuper, maniak drama korea, fans berat Yesung Super Junior dan menginginkan menjadi seperti Harry Potter. Itulah sosok yang menggambarkan Aihara Dianita. Hidup penuh dengan khayalan dan selalu menjadi bahan ejekan sang kakak. 

Hara tidak punya teman, dia sulit bergaul. Apalagi sejak SMP, dia menjadi korban bully oleh cowok bernama Jonathan Prayoga. Cowok yang semena-mena menyiksanya selama tiga tahun di SMP.

Betapa senangnya Hara, ketika sudah lulus SMP dan melanjutkan ke bangku SMA dan kuliah, tanpa gangguan Jo lagi. Tapi siapa sangka, ternyata takdir mempertemukannya kembali dengan Jonathan. Dan sepertinya, Jo tidak akan melepaskannya dengan mudah kali ini.


--


Aihara Dianita, 21 tahun, dikenal sebagai Aihara Kotoko (tokoh manga Jepang) versi culun. Cewek ini menderita semacam kesulitan bergaul, cupu, antik, ga bisa dandan, wangi bedak bayi ... dan memiliki sejumlah hal absurd lainnya. Meski demikian, Hara hidup tenang dan bahagia bersama kakaknya, Bang Ed, juga bunda dan ayah.


Aihara Kotoko
Pict source : aminoapps.com


Ketenangan ini baru ia dapatkan saat lepas dari bangku SMP. Pasalnya, saat SMP, ia dibully sepanjang waktu oleh cowok cakep tapi tengil, Jonathan Prayoga. Jo, sang perusak masa remaja Hara ini, menjadikan Hara bulan-bulanan bully hanya karena Hara gendut dan jerawatan.


Hingga kemudian ..


“Hai Ai masih inget saya?”


Astaga! Siapa lagi yang memanggil Hara dengan ‘Ai’ selain si Jo setan? Entah kesialan apa yang akan menimpa Hara di titik waktu kekinian. Meski Hara udah ga gendut, udah ga jerawatan, tapi ia tetaplah kutu buku yang pendiam dan berkacamata tebal. Dan yang paling menyebalkan, kutu busuk bernama Jo masih saja menyapanya dengan sebutan ‘cupu’.


--


Wah, cihui banget bisa kenalan sama tulisan kak Alnira lewat Nerdy Girl. Bagi penyuka wattpad, barangkali nama ‘Alnira’ udah ga asing lagi ya? Pasalnya kak Alnira sudah menulis enam kisah di wattpad dan Nerdy Girl ini adalah kisah kedua yang dibukukan.

Terus gimana?

Nerdy Girl ini mengambil tema yang sebenarnya sederhana. Ada cewek nerd yang sering banget ketiban sial, ga punya temen, juga jadi korban bully. Jadi spesial karena si tokoh utama, Aihara, asli absurd parah. Nggak kehitung berapa kali aku ngakak-ngakak karena pikiran maupun tindak tanduk Hara yang kadang ga kepikiran sama aku.


Maaf ya pak. Bunda itu udah berumur. Bunda juga udah punya ayah. Bapak ngapain mau kenalan sama bunda saya? (Nerdy Girl : 125, waktu Jo minta nomor handphone bunda ke Hara) lol.


Memang sih di awal-awal cerita, hidup Hara kayaknya suram banget. Sial mulu. Hidupnya ga memiliki unsur normal dan happy sama sekali. Namun pelan-pelan, warna warninya bakal mulai kelihatan.

Alur cerita berlangsung lambat dan berjalan maju mundur. Pembaca diajak ngintip masa SMP Hara, juga diajak ketemu Jo versi SMP di sana. Ampuuun. Langsung bete sama Jo. Tengil banget, hinaannya juga keterlaluan, mulutnya pedas kayak cabe. Tapi jangan langsung ilfeel, kita kan nggak tahu apa isi otak anak SMP sebenarnya. Pengen ngajakin temenan via ngejahilin? Bisa jadi. Naksir tapi ga bisa nunjukin dengan benar? Bisa jadi juga. Emang dasar anaknya tengil dan hobi ngebully? Itu sih juga bisa jadi banget. Haha.

Yang jelas, setengil-tengilnya Jo, Jo versi dewasa emang pantes bikin cewek-cewek ngiler (kecuali Hara yang hanya ngiler lihat Yesung). Badannya bagus, wajahnya bule, matanya cokelat. Masalahnya hanya satu, Jo ini makin lama kayak punya kepribadian ganda, kadang baik, kadang nyeremin. Kadang manis bak gula, kadang pedes ga ketulungan.


Tokoh favoritku di Nerdy Girl ini adalah bunda. Idaman banget deh ibu yang satu ini. Cantik, ga doyan ngomel, pinter masak lagi. Aku aja sampe ngiler di bagian bunda yang masakin semar mendem buat Hara. Jadi, si semar mendem ini adalah semacam lemper tapi dibalut sama adonan tepung dan telur. Baru denger. Nama makanannya unik.


Semar mendem

Adegan favorit?

Waktu Jo ngajakin Hara ke salah satu cabang bisnisnya dia. Di sini bakal terkuak kisah kelam Jo yang selama ini disembunyiin lewat topeng wajah tengil dan hobi marah-marahnya itu. Dan, di sini juga pembaca diajak kenalan lebih jauh sama karakter Jonathan Prayoga yang sesungguhnya. Asli terenyuh.

Selain itu, aku juga bagian ‘mana kata saktinya?’. Aaak langsung pengen nikah besok deh. haha. Oh iya, di sini lumyan banyak adegan kissing, jadi biar aman bacanya pas udah buka puasa ya Ketimpukers :p

Di Nerdy Girl, jalan cerita nggak hanya berkutat pada kisah Hara dan Jo, melainkan juga pada keluarga Hara yang hangat, dengan ibu yang hebat, ayah yang kadang ikutan absurd dan bang Ed yang jahil tapi ganteng dan baik hati. Aku sih ngarepnya kak Alnira bakal bikin kisah sendiri buat bang Ed. Sama Kanaya Azani aja gimana? Sayang deh kalo tokoh sekece dan seekspresif Naya dibiarkan berakhir sekedar jadi figuran.

Selain itu, Nerdy Girl juga akan bercerita mengenai kenyataan di dunia kerja. Sindiran mengenai sifat ogah-ogahan saat kerja, rekan kerja yang kayak robot sampai kejadian nggak banget yang Hara alami di kantor pertamanya. Nyentil.

Overall, baca kisah di Nerdy Girl ini rasanya asem manis. Pas dinikmatin buat kamu yang ingin percaya, bahwa jodoh itu emang misteri yang paliiiiing misteri.



Kutipan-kutipan favorit di Nerdy Girl :

Flowers are like people, they bring colors to your life. So, can i call you as ‘my beloved flower’? (Nerdy Girl : 50)

Nggak boleh terima barang dari orang tanpa alasan yang jelas. Nggak boleh minta-minta sesuatu sama orang lain. Intinya nggak boleh matrealistis. (Nerdy Girl : 123)

Bukannya kita dilarang buat mencintai sesuatu dengan cara berlebihan? Cinta secukupnya, jangan sampai dibutakan cinta. (Nerdy Girl : 143)

Kadang, kita harus disentil lebih keras untuk bisa sadar. Ambil positifnya aja. (Nerdy Girl : 145)

Sekiranya nggak bisa nolongin, mending nggak usah ikut ngeledekin. (Nerdy Girl : 157)

Jangan sampai cinta fatamorgana menutupi mata dan hati untuk mencari cinta yang sesungguhnya. (Nerdy Girl : 204)

Kalau kamu gagal sekarang, kamu masih punya kesempatan kedua. Tapi pilihan di tangan kamu, mau maju atau mundur. (Nerdy Girl : 211)

Makanya kalau kerja jangan Cuma ingat gaji aja. Inget juga tanggung jawabnya. Bukan hanya ke manusia, tapi ke dzat yang menciptakan manusia. (Nerdy Girl : 233)

Sesuatu yang sudah diniatkan itu harus dikerjakan. (Nerdy Girl : 246)

Meskipun kamu mencintai seseorang dengan sangat, kamu tidak bisa menahan seseorang di sisimu dan membiarkan mimpinya hancur. (Nerdy Girl : 300)

Semua bisa diselesaikan secara baik. Jangan kotori hati kamu dengan dendam dan kemarahan. (Nerdy Girl : 320)

Namanya pacaran pasti ada berantemnya, ada cemburunya. Kita nggak bisa nuntut orang sesuai dengan kemauan kita. Pemikiran orang kan beda-beda. Menurut kamu benar, menurut orang lain belum tentu. Namanya hidup ya begitu. (Nerdy Girl : 331)

Kita tutup lembaran masa lalu. Sekarang kita buka lembaran masa depan dan kita warnai dengan kebahagiaan. (Nerdy Girl : 360)

Kita tidak pernah tahu rahasia takdir kan? Tak ada yang tahu perkara jodoh. Karena sejauh apa pun terpisahkan kalau sudah ditakdirkan berjodoh selalu ada jalan untuk bertemu. (Nerdy Girl : 370)




GIVEAWAY TIME!



Holaa! Mupeng lihat novel Nerdy Girl bercover unyu ini? Pengen baca juga? Tenaaaang. Ketimpuk Buku ft kak Alnira mau ngebagiin 1 eks Nerdy Girl GRATIS buat Ketimpukers. Syaratnya gampang kok. :D


1.      Punya alamat kirim hadiah di Indonesia *

2.      Follow twitter @alnira03 *

3.      Follow instagram @anira03 (**)

4.      Follow twitter @inokari_ (**)

5.      Follow instagram @inokari_ (**)

6.      Follow blog Ketimpuk Buku via GFC (**)

7.      Share info giveaway ini di media sosialmu, sertakan cover buku Nerdy Girl & hestek #KuisBuku #NerdyGirl. Mention @alnira03 & @inokari_. *


Note :

*  >>  Persyaratan wajib
** >> Persyaratan opsional. Boleh dilakukan, boleh tidak.


Kali ini tantangannya adalah membuat photo quote dari kutipan-kutipan favorit yang sudah aku rangkum di atas. Boleh bikin satu atau lebih photo quote. Dalam photo quote harus menyertakan cover Nerdy Girl.

Share photo quote Ketimpukers di twitter, lalu mention @alnira03 & @inokari_, sertakan hestek #KuisBuku #NerdyGirl. Lalu tinggalkan jejak di kolom komentar agar aku mudah mendata photo quote yang masuk.


Format komentar :

Nama :
Akun twitter :
Link share info giveaway :
Link photo quote :


Giveaway ini berlangsung sejak blogpost ini tayang hingga 17 Juni 2016, pukul 24.00 WIB. Pemenang akan diumumkan pada tanggal 19 Juni 2016 via blogpost di Ketimpuk Buku dan via media sosial empu Ketimpuk Buku. 

Good luck!




Update Pemenang

Selamat untuk @ainekayul

 


Note :

Pemenang akan dihubungi via twitter.

Terimakasih untuk partisipasinya. Sampai jumpa di blogtour selanjutnya ya Ketimpukers. :D


               Bukan seberapa lama umat manusia bisa bertahan hidup sebagai ukuran kebahagiaan, tapi seberapa besar kemampuan mereka memeluk erat-erat semua hal menyakitkan yang mereka alami. (Hujan : 317)


Happy Tuesday!

Jumpa lagi di Selasa Bercerita. Kali ini aku, kak Asri dan Putri mau berkhayal jika seandainya novel yang kami sukai difilmkan. Udah banyak ya novel-novel kece yang difilmkan, sebut aja Sabtu Bersama Bapak, Refrain, Remember When, juga Melbourne yang filmnya bakal tayang akhir tahun 2016 ini. 

Baca juga






It’s time to Selasa Bercerita


Well, setelah aku pikir-pikir, novel yang paliing pengen aku lihat difilmkan itu adalah novel Hujan. Novel terbaru karya Tere Liye. Jadi, novel ini bergenre science fiction berbumbu romance sedikit. Mengambil setting di tahun 2042. Pada tahun ini, perkembangan teknologi sudah sedemikian pesat.


-         Layar sentuh berukuran kecil, menggantikan jam tangan konvensional.

-         Tablet menjadi setipis kertas HVS.

-         Chip berbentuk layar kecil ditanam di lengan, menjadi layar kecil yang multifungsi. Sebagai alat pembayaran, pengganti tiket bus, trem, belanja di toko, hingga sistem presensi kantor, juga sebagai alat komunikasi.

-         Teknologi cetak 3 dimensi, membangun rumah dan gedung cukup pakai komputer, apalagi sekedar membuat lemari.

-         Tongkat selfie sudah ketinggalan, digantikan dengan kamera terbang seukuran kumbang.


Lalu terjadilah bencana alam, yakni meletusnya gunung purba, kekuatannya 100 kali lebih dahsyat dari letusan gunung Krakatau atau Tambora. Mengubah hidup sang tokoh utama (dan seluruh anak manusia), yakni Lail dan Esok. Lail menjadi yatim piatu sejak kejadian ini. Untunglah ada Esok menemani Lail melewati masa-masa sulit, menghiburnya, memastikan dia makan tepat waktu, mengurus semua keperluannya. 

Esok ini adalah anak yang cerdas, dia adalah anak kesayangan di tenda pengungsian. Hingga kemudian, Esok dijadikan anak angkat oleh salah satu keluarga kaya, keluarga itu juga bersedia merawat ibu Esok yang lumpuh. Esok dan Lail pun terpisah. Esok hidup di rumah baru, sedangkan Lail tinggal di panti sosial bersama kawan barunya yang bernama Maryam.

Pertemuan rutin Lail dan Esok berlangsung sebulan sekali. Hari berganti hari, semakin dewasalah Lail, semakin ia menyadari hatinya bukan sekedar menaruh sayang pada Esok. Lebih parah dari itu. Perasaan manis sekaligus menyakitkan yang menuntun Lain menemui paramedis senior, Elijah. Lail ingin menghapus memori-memori di hari kemarin. Termasuk perasaannya untuk Esok.


Kesibukan adalah cara terbaik melupakan banyak hal, membuat waktu melesat tanpa terasa. (Hujan : 63)


Aaaaak! Pokoknya novel ini bakal keren banget kalo difilmkan.

-         Menyajikan kisah cinta yang sederhana namun kuat.

-         Penokohannya keren. Lain dan Esok sama-sama berkembang. Sama-sama berjuang dalam ranah berbeda.

-         Penonton diajak membayangkan masa depan yang penuh dengan kecanggihan teknologi super keren.


Hmm, aku ngebayangin Maudy Ayunda yang meranin Lail. Cowoknya? Ga tau. Hehe. yang jelas cakep, pinter, baik hati, mukanya kalem. Hoho. Afgan kali ya? *lah sama kayak pemain Refrain dong? :D

Babay, sampai jumpa di Selasa Bercerita minggu depan!