Cinta Nggak Hanya Buta, Tapi Juga Nggak Bisa Menghitung Jarak Usia [Review ImpLOVEssible - Viera Fitani]




Keterangan buku : 

Judul : ImpLOVEssible 
Penulis : Viera Fitani 
Editor : Afrianty P. Pardede 
Penerbit : Elex Media Komputindo 
Tahun terbit : 2016 
ISBN : 978 – 602 – 02 – 8502 – 3 
Tebal : 245 hlm. 


Blurb

 "Cinta itu ... selain buta, dia juga nggak bisa menghitung jarak usia!” 

ImpLOVEssible. Cinta yang tidak mungkin. Mustahil. Mana mungkin aku yang masih muda kinyis-kinyis baru lulus SMA, bisa jatuh cinta dengan duda beranak satu yang usianya hampir dua kali lipat dari usiaku! 

Lagipula, menikah muda bukan prioritas utama bagiku. Sebagai perawan desa – dan harapan orangtua – mimpiku adalah kuliah di kota besar dan kerja kantoran. Namun, apa mau dikata, saat ini bisa dibilang kondisiku benar-benar mentok. Aku tidak punya pilihan lain selain menjadi istri dari Rivay Arsjad dan menjadi seorang ibu di usiaku yang baru 18 tahun. Benar-benar bencana...! 




First Impression 

Yang bikin aku tertarik membaca sebuah novel biasanya ada 2 faktor. Pertama faktor siapa penulisnya, kedua faktor blurbnya. Berhubung aku belum pernah baca karya seorang seorang Viera Fitani sebelumnya dan blurbnya kurang nyess untuk seleraku, jadi lah si ImpLOVEssible ini nangkring cukup lama di rak buku tanpa disentuh. FYI, novel ini adalah kiriman dari seorang teman. 

Hingga kemudian, di awal tahun 2017, saat Bintuhan lagi kena jadwal pemadaman listrik dan aku mati gaya di kost, aku iseng buka plastik pembungkus novel ini, mulai baca dan ..... dan 


Dan aku gak bisa berhenti sebelum halaman terakhir. Haha. Nyesel kenapa lumayan telat baca. Isinya kocak, menyentuh, bikin blushing. Sedikit ngingetin sama Jodoh untuk Naima karya Nima Mumtaz. Bukan ide ceritanya sih, melainkan chemistry kedua tokoh utama yang punya rentang usia lumayan jauh. Ceritanya sama-sama tentang ABG yang harus nikah sama pria dewasa. 

Ide cerita 

Gokil. Aku belum pernah baca cerita tentang orangtua ABG yang ngizinin anaknya nikah sama duda, beranak satu pula. Biasanya kan ada semacam komentar sosial yang seolah menyatakan kalo gadis ya lawannya bujang, kalo udah duda harusnya dapet janda dong. Iya apa iya? 

Tapi gimana kalo ceritanya si duda ini cakeeep banget? Kayaaaaa banget? Dan kalo dirunut lagi dia ini sebab mendudanya kenapa, mantan suami siapa dan beribu pertimbangan lainnya, kayaknya wajar ya kalo abahnya Mai Nina rela serela-relanya anak gadis semata wayangnya dinikahi oleh Rivay Arsjad. Si duda ganteng, cool, nyebelin tapi sebenernya manis di dalam dan sanggup bikin blushing sepanjang cerita. 

Yang aku suka adalah aku nggak bertanya-tanya dengan heran sepanjang cerita. 

Ini kok bisa begini? 
Itu kok bisa begitu? 

Nggak. Semuanya terasa masuk akal. Dan aku benar-benar menyukai setiap detail cerita yang disuguhkan oleh Viera Fitani di novel ini. 

Penokohan 

Tentu aja ada Rivay Arsjad dan Mai Nina. Yang satu tampan rupawan, satunya ABG polos yang ngerti bedakan aja kagak. Lah, hobinya manjat pohon, main layangan, nyemplung ke sungai. Bak langit dan bumi. Wajar kalo di awal cerita mereka berdua ini hobi banget berantem. Hihi. 

 “Keluar nggak dari rumah ini. Jangan harap ya aku mau dinikahin ama om-om kayak kamu. Jangan-jangan kamu mau jual aku ya? ke teman-teman kamu yang mata keranjang!” 

 “Dijual emang laku?” tanyanya dengan wajah datar. 

Selain itu ada juga Abah dan Ibu Mai Nina. Dari interaksi mereka ini, kita bakal dikasih tau dari mana jiwa somplak Mai Nina berasal. Lanjut, ada juga si cantik Raisa, anaknya Rivay. Bocah ini nggak hanya parasnya yang cantik, tapi attitudenya juga. Wajar kalo Mai Nina nggak bakal bisa bertransformasi jadi ibu tiri yang kejam. Nggak bakal. Luluh deh luluh sama polosnya Raisa. 

Biar jalan cerita makin somplak, ada juga Ray, ponakannya Rivay, tapi jarak umurnya beda dikit doang. Ray ini bakal banyak ngebantu Mai selama proses perkuliahan. Dan tadaaa .. ada juga Pak Dodi, dosen ganteng yang jadi cem cemannya Mai Nina. 

Konflik 

Pernikahan Mai Nina hanyalah berawal sebagai simbiosis mutualisme. Mai mau nggak mau harus nikah sama Rivay buat dapat izin Abah dan Ibu untuk kuliah di Jakarta. Ceritanya Mai ini tinggal di pinggiran Jakarta gitu. Anak tunggal pula, jadi ya gitu deh orangtuanya berat melepas Mai buat kuliah di kota rawan kejahatan macam Jakarta. 

Di sisi lain, Rivay ini duda gila kerja, tapi juga punya kadar cinta yang besar buat anaknya, Raisa. Nyari ART yang setia itu susah sis, makanya Rivay lebih milih buat nikahin Mai aja sekalian. 

Jahat? Yahh.. kedengerannya begitu! 

Terus kok kenapa Mai dinikahin sama duda? Alasannya masuk akal kok. You must read by yourself ya. *swink 

Urusan masa lalu Rivay mendominasi konflik yang kemudian terjadi. Tentang mengingkari perasaan, tentang orang yang dipengen zaman dulu tetiba muncul, tentang ego yang kadang tanpa malu hadir ke permukaan. Begitu lah. Mungkin kayak nggak adil ya, ABG macam Mai nggak punya masa lalu apa-apa dalam urusan cinta, ciuman aja gak pernah, namun kemudian harus pasang tameng super lebar biar gak jatuh hati sama Rivay. Mai takut patah hati. 

 “Karena dia baik makanya gue nikahin.” 

 “Dan lo nggak ada sedikit pun rasa cinta buat dia?” 

 “Jelas enggak. Posisi Mai nggak lebih hanya ibu sementara untuk Raisa.” 


Gaya bercerita penulis 

Aku bakal masukin nama Viera Fitani dalam daftar penulis yang tulisannya ternyata .. my cup of tea. Seger. Kocak. Tapi juga di beberapa bagian bikin baper. Love! Abis baca ImpLOVEssible ini perasaan jadi ringan karena banyak ketawa di sepanjang cerita. Hal-hal remeh pun bisa dikemas dengan humor yang sederhana tapi ngena loh. 

PR nih, aku harus nyari novel Viera Fitani yang lain. Katanya ada Morning Breeze dan Railway in Love yang diterbitkan di tahun 2015. 

Pesan Moral 

Kadang atau malah bahkan seringkali perasaan kita kalah sama ego. Bilangnya nggak cinta padahal kepikiran siang malam. Bilangnya gak sayang, padahal hati tersiksa lahir batin. Mangkir dari perasaan adalah sebego-begonya kelakuan. Nggak bakal ada yang didapat selain penderitaan. Ya gitu deh. 

Then, kadang kita takut mencintai karena nggak mau menyingkirkan yang sudah lama pergi, sudah hilang, takut dianggap nggaks setia dan sebagainya. Tapi quote di bawah harusnya bisa jadi pegangan kalo mencintai yang baru bukan berarti membuang kenangan kok. Just call it MOVE ON. Biar sama-sama bahagia.



3 komentar

  1. Wah..wah ceritanya pasti kocak banget. orang dewasa dihadapkan pada gadis polos. Wajar sih kalo berantem mulu. Tapi akhirnya cinta kan ya? :)

    BalasHapus
  2. Waduw...18 tahun? Karena belum aku cuma bisa bilang: kok bisa? Masa gara-gara pengen kuliah di Jkt, agar dpt izin makanya nikah? Hahaha, tapi baca resensinya kelihatannya buku ini menarik.

    BalasHapus
  3. Baca sambil ngopi, menarik-menarik tulisannya. Salam

    BalasHapus