Selasa Bercerita : Ketika Aku Menjadi Blogger Buku



Assalamulaikum 

Hola holaaa ..

Aku dan kak Princess Asri bikin project bareng lagi nih, namanya Selasa Bercerita. Kalo di blog sebelah, kami bikin series Rabu Merindu. Ketebak kan kami berdua ini blogger macam apa? *blogger doyan curhat wkwk


Baca juga Selasa Bercerita punya Kak Princess Asri Peek the Book.

Okay, untuk Selasa Bercerita kali ini temanya adalah ‘Sejak Kapan sih Jadi Blogger Buku? Gimana ceritanya?’

Gini,

Aku tuh dah hobi baca ya semenjak bisa baca, umur 4 tahunan gitu. Bacaannya majalah Bobo, buku dongeng, serial Donal Bebek dan lain-lain. Pas SD aku malah udah baca ‘Layar Terkembang’, ‘Azab dan Sengsara’, dan teman-temannya. Karena kakekku punya koleksi buku yang banyaaaak banget. Jadi penasaran buat ngobrak ngabrik lemari buku beliau dan jatuh cinta sama banyak buku-buku lama. *sayang, sekarang buku-buku itu entah hilang kemana. huhu

Jadi bisa dibilang, niat pertama aku bikin blog buku sebagai wadah dokumentasi buku-buku apa aja yang pernah aku baca, tempat paling oke buat nyimpan aneka quote menarik dan berbagi cerita seputar aktivitas baca. Sekarang-sekarang ini tujuan itu agak menyimpang, blog buku jadi sarana membantu penulis-penulis kece Indonesia buat mempromosikan buku mereka lewat blogtour. Blog buku juga jadi sarana buat ikutan berbagai challenge menarik. Dan di tahun 2016 ini aku berambisi banget buat menangin Indah Hanaco RC. *tertantang bangeeet.

Beidewei. Sejak kapan sih Intan jadi blogger buku?

Aku bikin blog ini sejak pertengahan tahun 2013, dengan alamat awal >> www.ketimpukbuku.blogspot.com.

Dari 2013 tapi kok isinya masih sedikit?

Iyalah. Waktu itu aku lebih tertarik ngeblog di blog sebelah. Ikutan lomba, ikutan giveaway atau sekedar mendokumentasikan cerita-cerita di dunia kampus dan dunia kerja.

Baru kemudian sekitar Agustus akhir pada tahun 2015, entah kenapa, aku pengen kasih perhatian lebih ke Ketimpuk Buku. Sayang aja rasanya kalo baca buku tapi ga bikin reviewnya. Apalagi kalo bukunya bagus. Kan bisa jadi rekomendasi buat pencinta buku lain. Eh, jadi host blogtour juga racun banget loh. Mana ga seru? Dikirimin buku-buku gratis langsung dari penerbit ato penulis. Waoo. Aku ketagihan. Kapan-kapan kita cerita lebih detail menyoal blogtour ya.

Sekitar Semptember ato Oktober 2015 (aku lupa tepatnya haha), aku beli domain, jadi lah www.ketimpukbuku.com yang dikenal sekarang. Usianya lebih tua beberapa minggu dibanding www.inokari.com, tapi pengunjung www.inokari.com lebih rame. KOK? Apa yang doyan baca review buku lebih sedikit daripada yang seneng baca curhatan ya? *syedih

Dan terakhir, manurutku jadi blogger buku itu banyak banget keuntungannya. Yaitu :


Minat baca meningkat pesat

Sebelum jadi blogger buku, aku paling hanya baca 4 buku setiap bulannya. 2 buku beli di tokbuk, 2nya lagi boleh minjem di perpustakaan. 

Setelah jadi blogger buku, aku minimal baca 8 buku setiap bulannya. Alhamdulillah ada-ada aja rezekinya. Kadang menang buntelan, kadang ditawari jadi host blogtour, promo di sosmed, dll. Apalagi sekarang ada i-Jak. Aplikasi ini surga banget buat pekerja baru kek aku *pekerja baru = gajinya ya cuma segitu hahaa



Punya teman baru yang punya ketertarikan besar sama buku. Seruu!

Di dunia nyata, aku hanya menemukan segelintir orang yang punya hobi baca buku. Sisanya malah berpendapat kalo baca buku itu adalah hobi orang yang kurang kerjaan (APAAAH?!). Ada lagi yang bilang kalo baca itu bikin ngantuk. Dll. Nyebelin kan? 

Nah berkat blog buku, aku jadi ga ngerasa aneh sendiri. Aku ketemu teman-teman kece yang juga tergila-gila sama buku. Nih buktinya, ketemu sama kak Princess yang baik hati *peluuk kak Asri 


Makin menikmati setiap lembar buku yang dibaca, mencatat rapi setiap quote, sekaligus belajar menilai sisi plus dan minus sebuah buku.

Dulu kalo baca ya tinggal baca. Sekali duduk. Lantas sebagian besar dilupakan, hanya beberapa yang mengendap di hati dan di memori. Kalo sekarang, baca sambil pegang kertas ato ngadep laptop. Nyalin bagian-bagian penting sebuah buku beserta quote. Lalu kemudian bikin review deh.

Lebih repot sih memang. Tapi setimpal kok sama hasilnya. Pas berhasil menyelesaikan satu buku berikut review, rasanya puaassss!


Didatangi buku-buku kece, yang kadang-kadang gratis. Waah!


Dan ini adalah bonus yang didapatkan berkat menjadi seorang blogger buku. Seperti yang aku singgung di atas, dengan menjadi blogger buku, ada-ada aja rezeki yang datang. Entah itu leawat tawaran blogtour, baca bareng, promo di IG, ato menang buntelan. Semuanya asyik. Yang ga asik itu kalo dapet buku gratis terus dijual. *Hah, ada ya yang kayak gitu? *KABARNYA SIH GITU. *lalu didoain berjamaah biar ga dapet buntelan lagi. wkwk


Kalo kamu gimana Ketimpukers? Tertarik ga buat jadi blogger buku?

See you at next ‘Selasa Bercerita’ ya! :D

5 komentar:

  1. Setuju jadi pengen menghidupak blog bukuku lagi.

    BalasHapus
  2. hahaha iya tuh namyak yang seneng denger curhtan dari pada revew buku mabak. hehe salam kenal.

    BalasHapus
  3. asyiknya jadi blogger buku ini. Tapi, kok akhir-akhir ini ngomongin lipen ya..akankah berpindah haluan menjadi biuti blogger gitu

    BalasHapus
  4. Mba Naqi >> Ayo mbaa. Ntar kita bareng-bareng ngadain giveaway berhadiah buku xD

    Admin bos >> Haii salam kenal. Syukurlah. Aku juga senang curhat selain senang ngereview :D

    Usup >> Yes, betuul! :)

    Mba Lidha >> Iya mbaa. Lagi ngumpulin alat perang buat jadiin www.inokari.com bisa sekalian jadi wadah review lipen dan teman-teman :p

    BalasHapus