Selasa Bercerita : Tentang Kecepatan Membaca



Seorang teman yang menemaniku ke toko buku dan melihatku membawa pulang satu novel yang lumayan tebal, spontan nanya,

“Eh gilaa.. tebal banget! Setebal itu, butuh berapa lama buat ngabisinnya?”

Aku nyengir, “Ntar malem juga udah kelar.”


Baca juga :




Di zaman bocah, orang-orang dewasa yang sering beliin aku buku -ada mama, ibu, kakek, duo om (juga pacar-pacarnya om haha), sering kesal. Cepet banget selesai bacanya gitu. Padahal kan budget buat beliin bukunya ga selalu ada. *yaa itu sih masalah yang beliin lah yauu :p

Sebenarnya kecepatan bacaku normal kok. Ga cepet-cepet banget, tapi ga kayak kecepatan keong ngesot juga. Standar. Terakhir kali aku ngitung kecepatan baca yang pake rumus-rumus itu pas duduk di bangku SMA kemarin, aku dapet 400an kata per menit. Ga tau kalo sekarang.

Sekarang aku ngitungnya lebih ke “50 lembar novel = 30-40an menit”. Iya, aku tuh jarang nyelesaiin satu buku, sekali duduk. Selain karena sekarang sibuk *cieee, juga karena aku ga mau mata aku lelah. Jadi biasanya aku targetin satu jam dikasih jeda dulu, kayak makan, mandi dan aktivitas bergerak lainnya. Sama juga kayak ngetik di laptop sih, ga pernah lama-lama, pasti dikasih jeda. Selain buat nurunin resiko mata lelah, kasih durasi kayak gini juga menghindarkan dari aktivitas ga penting. Kayak buka-buka galeri foto bareng mantan, terus nangis, misalnya. haha

Btw, aku punya tipsnya nih biar kecepatan baca bukunya stabil :


Jadi.. aku itu sering banget matiin smartphone. Entah itu kalo lagi baca, lagi ngetik, lagi fokus ngerjain laporan, atooo lagi inget kamu *eh.

Menurut aku, smartphone ini emang berguna banget, tapi sekaligus gengges yaa. Jadi kalo bukan lagi free, aku jarang nyalain smartphone. Bukan ga tertarik nimbrung ke grup WA, bukan ga tertarik update kabar teman-teman berikut mantan di BBM, tapi gimana dong, kalo diturutin, ga kelar-kelar ini baca buku, ngetik review, jua ngerjain adabreh-adabreh yang lain.

Baca buku dulu, baru deh stalking akun sosmed kamu. Hohoho. 




Prinsip aku, lebih baik nyediain waktu sebentar buat baca, tapi fokus. Dibanding nyediain waktu yang panjaaaaang tapi mendua. Mendua sama TV ato sambil dengerin mp3. Tapi ya pengecualian juga buat orang-orang yang memang multitasking. Aku mah nggak. Anaknya setia.






Ngaku deh ngakuuu.. aku pernah kok ga sabaran saat baca. Waktu baca Ayat-ayat Cinta 2 sama waktu baca Rindu-nya Tere Liye. Saking sebelnya sama alur cerita yang sukses bikin penasaran berat, aku langsung loncat ke bab terakhir dong. Haha

Penasarannya ilang, tapi pas nerusin baca dengan ‘aturan normal’, udah ga seru lagi. Bacanya pun jadi lambat karena udah terpengaruh ‘ketidakseruan’ yang dibikin sendiri. Pffftt. Lain kali sabar yaa sabar. Percayalah kalo ending bukan segalanya, alur ceritalah yang harus dinikmati dengan sempurna.

Nah, itu dia tips dari aku, Ketimpukers. Btw, kalo kamu butuh berapa lama buat ngabisin satu novel yang tebalnya sekitar 400an halaman?



5 komentar:

  1. Kalau qu tergantung bukunya mba, kalau novel bisa cepet karena otakku ga perlu nyortir buat diinget palingan yang diinget inti dari ceritanya. Beda ketika baca textbook, buku parenting pokonya yang selain novel. Butuh waktu untuk mencerna sehingga bisa memahami kalimat maupun istilah. hahaha
    tp thx u mba intan sarannya keren :)

    BalasHapus
  2. Kalo 400 halaman, aku bisa ngabisin seharian, disambi kerjaan rumah dan ngurus anak

    BalasHapus
  3. huwahhh... 400, bisa brhari2 spertinya aku mbak.
    tpo multitasking. dan baca kadang sesuai mood.. hhee

    BalasHapus
  4. menurut hana sih ngga masalah kalau baca diloncat..
    kalau tujuan bacanya buat senang2 sih..
    hana juga sering..
    kalau tujuan baca buat direview baru masalah :D

    hm.. kayaknya 400 hal itu bisa 4 jam.. bisa lebih cepat kalau bahasanya ringan dan hana suka ceritanya :D tapi kalau ngga suka, bisa ngga kelar-kelar..

    BalasHapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus