#SelasaBercerita #3 : Waktu yang Asyik untuk Baca Buku


Assalamualaikum. Halooo. Selamat jumpa lagi di #SelasaBercerita edisi minggu ketiga. Kali ini aku dan kak Asri Peek the Book akan bercerita mengenai waktu yang katakanlah asyik untuk baca buku.


Baca juga


Sebenernya, meski kalo dilihat dari review aku per bulan di blog ini yang hanya sekitaran 5-10 review, ga sebanding sama buku-buku yang aku lahap. Yah, walaupun ga tiap hari sih mampu melahap 1 buku (apalagi pas lagi padet jadwal siaran ato lagi diburu laporan), tapi aku selalu nyempetin baca buku setiap harinya, meskipun hanya 20-40 lembar doang. Kalo sehari aja ga nyentuh buku bacaan, malah rasanya aneh. 

Bahkan sewaktu Januari kemarin aku sakit berhari-hari, tapi tetep masih sanggup melahap Pulang – Tere Liye & Ayat-ayat Cinta 2. Hehe. Tentunya sambil nyatet poin-poin penting buat modal review. Sayangnya, banyak yang akhirnya hanya mengendap di draft. Lebih getol baca sih daripada ngereview. *PR banget.


Lantas gimana cara aku menggunakan waktu untuk baca buku, kan aku juga punya kesibukan lain di dunia nyata. Ya kerja, ya bantu mama beberes rumah, ya baper inget mantan *EH 

Well, aku membagi baca membaca ini ke dalam 2 kategori waktu : waktu senggang dan waktu sibuk.


Membaca saat senggang


Setiap bulan, aku punya 8 kali jatah libur. Lumayan kan? Apalagi kalo lagi rajin, dinas berita yang 10 hari itu bisa dipadatkan menjadi 5 hari saja. Jadi lumayan lah ya. Banyak nyantainya sih sebenernya. 

Kalo lagi libur gini, aku ga kehabisan kerjaan kok. Alhamdulillah masih diberi kepercayaan buat nimbun buku, buat dikirimin buntelan-buntelan kece. Jadi selain ngedraft tulisan buat blogpost terjadwal di www.inokari.com, aku mengalokasikan hari libur sebagai waktu yang pas buat melahap satu buku. Bisa lebih, tapi seringnya 1 buku doang. Kasian mata kalo dipaksa fokus lama-lama. *alesaaan


Membaca saat sibuk


Saat sibuk pun, aku tetap nyicil baca buku. Ga muluk-muluk. Bisa dapet 40an lembar aja udah bersyukur. Pas zaman kuliah, aku manfaatin waktu jam kosong buat baca sedikit (banyaknya dipake ngerumpi sama si teteh Vita wahaha). Pas zaman skripsian, aku juga masih getol baca buku. Bacanya ya sambil nungguin dosen buat bimbingan ato pas lagi capek revisian. Baca buku itu rasanya uuhh, pelepas dahaga banget deh.

Kalo sekarang?

Pas lagi siaran dan relay berita (30 menitan), aku manfaatin buat baca. Lumayan lah dapet 10an lembar lebih. Pas lagi nungguin masker mengering bisa dipake baca. Abis olahraga dan nungguin keringat kering, bisa juga dipake buat baca. Baca itu bisa kapan aja kok. Asal mau membiasakan diri.


--




Last but not the least, aku pengen ngucapin makasih yang banyaaaaak banget buat para penulis. Berkat mereka, aku ga kekurangan kerjaan. Tau kan kalo orang kurang kerjaan, mentalnya jadi kerdil, doyannya mendikte orang, ngerumpiin orang, ga sadar kalo dianya masih di situ-situ aja ato malah makin mundur (?). 

Berkat buku karya para penulis pula, aku banyak belajar dari pengalaman hidup orang lain, dari kisah-kisah cinta yang kadang indah namun kadang pula menyiksa. Belajar mengerti bahwa kita sama sekali bukan pusat dunia.

Udah mulai ngelantur nih, udahan dulu ya Ketimpukers.

Babay. See you at next blogpost. :D

1 komentar:

  1. Judul bukunya bagus mbak " Pulang " cepet pulang mbak mamah nyariin mbak :D

    Saya lebih tertarik dengan buku yang satunya lagi mbak, penasaran pengen membacanya :)

    BalasHapus